Minggu , Juni 16 2024

Nilai Ekspor NTB Naik 24,90 persen

Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi NTB menyebutkan nilai ekspor Provinsi NTB mengalami peningkatan. Nilai ekspor pada bulan Februari 2024 sebesar US$ 230.708.644, atau mengalami peningkatan sekitar 24.90% dibandingkan bulan sebelumnya. Adapun Nilai impor pada bulan yang sama sebesar US$ 144.265.974.

Kepala BPS Provinsi NTB, Drs. Wahyudin, MM, saat menyampaikan rilis berita resmi statistik terkait ekspor-impor di ruang rapat Aula Tambora Kantor BPS NTB (15/3/2024), mengemukakan nilai ekspor NTB menunjukkan tren yang terus meningkat dari tahun ke tahun maupun bulan ke bulan.

Dia menjelaskan kelompok komoditas ekspor Provinsi NTB yang terbesar pada bulan Februari 2024 adalah barang galian/tambang nonmigas sebesar US$ 229.894.817 (99.65 persen), garam, belerang dan kapur sebesar US$ 333.265 (0.14 persen), perhiasan/permata sebesar US$ 235.580 (0,10 persen), berbagai produk kimia sebesar US$ 161.800 (0.07 persen), biji-bijian berminyak sebesar US$ 52.757 (0.02 persen), ikan dan udang sebesar US$ 17.045 (0,01 Persen).

Begitu juga dengan neraca perdagangan Provinsi NTB pada bulan Februari 2024 mengalami surplus sebesar US$ 86.44 juta. Adapun secara kumulatif dari Januari-Februari 2024 mengalami surplus sebesar US$ 99.74 juta

Sementara itu, kelompok komoditas impor dengan nilai terbesar pada Bulan Februari 2024 adalah mesin-mesin atau pesawat mekanik sebesar US$ 102,88 juta (71.31 persen), mesin dan peralatan listrik sebesar US$ 16.72 juta (11.60 persen), produk keramik sebesar US$ 10.44 juta (7.24 persen), karet dan barang dari karet sebesar US$ 7.44 juta (5.16 persen), plastik dan barang dari plastik sebesar US$ 3.05 juta (2,12), perangkat optik sebesar US$ 1.40 juta atau berkisar 0.94 persen.kmf

Check Also

Bunda Lale Harap Produk UKM NTB Penuhi Pasar Nasional

Penjabat Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah Nusa Tenggara Barat (Dekranasda NTB), Bunda Hj Lale Prayatni, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *