Minggu , Juni 16 2024

Polres Loteng Tingkatkan Patroli Di Area Bizam Antisipasi Copet Jelang Libur Lebaran

Polres Lombok Tengah melalui Subsektor Bizam mengantisipasi maraknya kehadiran para calo tiket dan preman di terminal keberangkatan dan kedatangan di bandara yang meresahkan para pemudik yang akan pulang kampung jelang libur lebaran.

Mengantisipasi persoalan itu, tidak cukup hanya dengan mendirikan pos pengamanan di bandara. Untuk itu, Kapolres Lombok Tengah memerintahkan jajarannya dalam hal ini Polsubsektor Bizam dan personel yang bertugas dalam pengamanan arus mudik untuk lebih responsif dan bergerak (mobile).

Anggota pos terpadu bandara Bizam yang terlibat Operasi Ketupat Rinjani 2024 diinstruksikan untuk patroli terutama di tempat keberangkatan, kedatangan dan di area parkir bandara mengingat banyak masyarakat dan rawan terjadinya aksi kriminal.

“Saya instruksikan personel yang terlibat pengamanan di area bandara untuk terus bergerak dan patroli, mana yang perlu dijaga dan jangan sampai ada copet termasuk calo maupun aksi premanisme yang dapat merugikan masyarakat kita,” kata Kapolres Loteng AKBP Iwan Hidayat, SIK saat dikonfirmasi, Jumat (5/4).

Selain anggota kepolisian yang patroli dan siaga, Iwan juga meminta masyarakat untuk berperan aktif menanggulangi persoalan calo dan antisipasi preman. Masyarakat jangan segan melapor kepada petugas di lokasi jika menjadi korban calo dan premanisme.

“Jangan mudah percaya dengan bujuk rayu para calo, juga jangan menggunakan barang – barang berharga di tempat keramaian karena hal tersebut dapat memancing terjadinya aksi kriminalitas. Jika menjadi korban atau melihat tindak kejahatan yang menimpa para pemudik untuk segera laporkan kepada petugas kami disana, kita stanbykan 24 jam selama libur lebaran,” jelasnya.

Iwan menerangkan, dalam pengamanan mudik hingga arus balik, pihaknya menerjunkan 165 personel yang ditempatkan di 5 Pos Operasi Ketupat Rinjani 2024 di Lombok Tengah. Selain itu, pihaknya juga bekerja sama dengan stakeholder dan instansi lainnya.

“Untuk di Area bandara kita kita dirikan dua pos untuk memaksimalkan pengamanan dan pelayanan. Pertama pos terpadu ada di dalam area bandara dan pos kedua ada dliuar bandara tepatnya di depan bundaran Bizam,” tutup Iwan.hm

Check Also

Begini Cara Pj. Sekda Promosikan Pariwisata NTB

PJ Sekda NTB bersyukur atas kehadiran SSDN LXVII, yang memilih Provinsi NTB untuk melaksanakan studi …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *