Rabu , April 17 2024
"Rakornas Parekraf 2022" yang berlangsung di Grand Sahid, Jakarta

Menparekraf Optimistis Target Kinerja Tahun 2023 Tercapai

Jakarta, Literasi – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno, yakin target kinerja Kemenparekraf/Baparekraf di tahun 2023 dapat tercapai melalui melalui upaya kolaboratif bersama stakeholders pentahelix.

Menparekraf Sandiaga saat memberikan arahan dalam “Rakornas Parekraf 2022” yang berlangsung di Grand Sahid, Jakarta, Kamis (15/12/2022), menjabarkan target kinerja Kemenparekraf di tahun 2023 berdasarkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020 – 2024.

Untuk devisa pariwisata di tahun 2023 ditargetkan antara 2,07 – 5,95 miliar dolar AS. Kunjungan wisatawan mancanegara sebesar 3,5 – 7,4 juta kunjungan. Wisatawan nusantara sebesar 1,2-1,4 miliar pergerakan. Tenaga kerja pariwisata yang terserap ditargetkan sebanyak 22,4 juta orang di sektor pariwisata dan 22,59 juta orang di sektor ekonomi kreatif.

Kemudian, kontribusi pariwisata terhadap PDB sebesar 4,1 persen. Nilai tambah ekonomi kreatif sebesar Rp1.279 triliun dan nilai ekspor ekraf sebesar 26,46 miliar dolar AS.

“Kami optimistis target yang fantastis di tahun depan bisa kita capai walaupun kita mengalami kontraksi dari segi anggaran, tapi dengan kolaborasi dan sinergi antara kementerian dan lembaga, mudah-mudahan kita bisa mencapai target maksimal di tahun depan,” kata Sandiaga.

Menparekraf Sandiaga pun berharap pengembangan sektor pariwisata dan ekonomi kreratif pada tahun 2023 dapat semakin inklusif, berkualitas, dan berkelanjutan. Konsep pariwisata yang personalized, localized, customized, dan smaller in size selaras dengan harapan untuk mewujudkan pariwisata yang lebih berkualitas.

“Melalui tren ini kita dapat memahami keinginan dan minat konsumen untuk berwisata,” kata Menparekraf.

Dengan memahami apa yang menjadi kebutuhan dan keinginan konsumen saat berwisata, kita akan lebih mudah menawarkan produk-produk wisata. Sehingga akan memberikan dampak pada length of stay hingga spending yang dikeluarkan untuk belanja produk lokal. Dengan begitu pertumbuhan ekonomi masyarakat melesat naik dan terciptanya lapangan kerja.

Diantaranya dengan menghadirkan event-event berskala internasional seperti MotoGP. “Flagship program seperti MotoGP di NTB khususnya di Lombok bisa menciptakan Rp5,4 triliun dampak ekonomi untuk masyarakat dan 30 ribu lapangan kerja,” katanya.

Sementara itu, dalam rangka menuju pariwisata yang berkelanjutan, diperlukan perhatian khusus terhadap kelestarian lingkungan. Terutama perubahan iklim hingga keberlanjutan biota laut yang memang berdampingan dengan sektor pariwisata. Kemenparekraf sendiri memiliki sejumlah program unggulan untuk mencapai pariwisata berkelanjutan seperti Carbon Footprint Calculator Offsetting Campaigne, hingga gerakan BISA (Bersih, Indah, Sehat, Aman).

“Bagaimana sekarang wisatawan bukan hanya healing tapi contributing kepada keberlanjutan lingkungan. Produk yang bisa mengajak wisatawan untuk menanam mangrove, mengurangi emisi karbon, offset carbon foot print, dan juga menanam mineral trees ini dapat menjadi daya tarik utama. Mari kita dukung konsep pariwisata yang berkelanjutan,” ujar Sandiaga.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Wakil Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Wamenparekraf/Wakabaparekraf) Angela Tanoesoedibjo; Sekretaris Kemenparekraf/Sekretaris Utama Baparekraf, Ni Wayan Giri Adnyani; Gubernur NTB, Zulkieflimansyah; sejumlah pejabat di lingkungan Kemenparekraf/Baparekraf; serta sejumlah pemimpin daerah baik yang hadir secara daring maupun luring. kmf

Check Also

Wisata Pemandian Alami Peningkatan Pengunjung, Polres Loteng Intensifkan Patroli

Kepolisian Resor Lombok Tengah meningkatkan patroli dan pengamanan di tempat-tempat wisata pada hari ke empat …

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: