Rabu , November 30 2022

Empat Aspek dalam Festival Bale Langgak

Sukiman Azmy.pkp

Selong, Literasi-Festival Bale Langgak yang digelar masyarakat Sakra disebut Bupati Lombok Timur H.M. Sukiman Azmy sebagai pengejawantahan dari empat aspek yaitu ilmu, seni, agama, dan adat istiadat.

Mengutip mantan menteri agama RI Mukti Ali, Bupati menyampaikan dengan ilmu hidup menjadi mudah, dengan seni hidup menjadi indah, dengan agama hidup menjadi terarah, dan dengan adat istiadat hidup menjadi bermakna.

Keempat hal itu diharapkan tidak hanya tercermin pada acara yang berlangsung Sabtu (27/8), di Lapangan Gora Sakra tersebut, melainkan juga dalam kehidupan sehari-hari.

Bupati menggambarkan hidup di masa depan hanya dapat diraih dengan ilmu sehingga ia berharap masyarakat memberiperhatian kepada pendidikan, termasuk pendidikan anak-anak sebagai generasi masa depan.

“Jika mampu menyekolahkan anak setinggi apapun, S1, S2, S3, silakan bersekolah lebih tinggi untuk menyiapkan masa depan lebih mudah,” pesannya.

Tembolak atau tudung saji khas masyarakat Sasak, menurut Bupati, merupakan perwakilan dari nilai seni yang membuat hidup menjadi lebih indah. Sementara agama dengan berbagai aturannya menjadikan hidup lebih terarah.

“Agama mengajarkan hiduplah dengan lurus, hiduplah dengan jujur, hiduplah dengan baik, hiduplah dengan sederhana sebagaimana dicontohkan Rasulullah SAW,” jelasnya.

Sementara adat istiadat seperti begibung, menunjukkan banyak hal, seperti kebersamaan, kesetaraan yang penting untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Terkait event Festival Bale Langgak, Bupati Sukiman berharap seperti kegiatan seni dan budaya lainnya yang diselenggarakan masyarakat Lombok Timur, dapat menjadi bagian dari calendar event untuk menarik minat wisatawan untuk berkunjung dan memajukan pariwisatadi daerah ini.

Tokoh masyarakat NTB, H.L. Serinata yang juga mantan GUbernur NTB dan merupakan putra asli Sakra tampak bersama Kadis Pariwisata Lombok Timur, Forkompimcam, Kades dan tokoh serta masyarakat desa Sakra lainnya menghadiri festival yang diselenggarakan kembali setelah vakum karena pembatasan sosial sebagai dampak pandemi Covid-19.hmlt

Check Also

Merawat Harapan di Mulang Pakelem

Acara Mulang Pakelem.kmf Gubernur Nusa Tenggara Barat, Dr H Zulkieflimansyah mengatakan banyak ritual agama agama …

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: