Kamis , Juli 18 2024

Program BASNO Harus jadi Syarat Desa Wisata

MATARAM,Literasi-Ketua TP. PKK Hj. Niken Saptarini Widyawati Zulkieflimansyah, SE. M. Sc. menghadiri Rapat Evaluasi dan Koordinasi Program BAZNAZ-BASNO (Buang Air Sembarangan Nol) tahun 2018-2019 yang berlokasi di Lesehan Green Asri, Mataram, Rabu (16/01/2019). Hj. Niken berpendapat bahwa BASNO harus merupakan syarat penetapan Desa Wisata serta berharap agar program itu dapat terus dilanjutkan dan digenjot.

“Saya mendukung sinergitas OPD atas banyaknya pencapaian yang telah dicapai, namun harus terus kita gali lagi. Dan, kalau bisa salah satu syarat penting penetapan desa pariwisata juga harus BASNO,” ujarnya.

Harapannya agar pelaksanaan BASNO yang sudah mencapai target 50% ditahun lalu, dapat dilanjutkan pada tahun ini dengan maksimal. Terlebih point pentingnya terhadap perhatian untuk masyarakat Kabupaten Lombok Utara yang hampir keseluruhan terkena dampak bencana gempa.

Menurut laporan Dinas Kesehatan Provinsi NTB, Kabupaten Sumbawa Barat telah melaksanakan BASNO sepenuhnya, dan menurut kesimpulan ada gap cukup tinggi sekitar 18% untuk mencapai akses universal sanitasi tahun 2019. Beban yang cukup tinggi itu ada di Kabupaten Lombok Timur, Lombok Tengah, Lombok Utara, Sumbawa, Dompu dan Kota Bima. Dampak dari sanitasi yang buruk ini menimbulkan angka stunting dan akan menambah beban biaya pada masyarakat miskin yang mengalami kejadian penyakit.

Sedangkan laporan dari Dinas PUPR adalah pencapaian Pangtimas (pengembangan air minum dan sanitasi masyarakat), yang dimulai dari tahun 2013 sampai sekarang hampir 400 desa mencapai target program. Dengan kebijakan Bappeda diharapkan mendorong Pangsimas menambah cakupan desa BASNO yang lain.hm

Check Also

Tertib Berlalu Lintas, Polres Bima Kota Gelar Apel Pasukan Operasi Patuh Rinjani 2024

Polres Bima Kota menggelar apel pasukan Operasi Patuh Rinjani 2024 di halaman Mapolres Bima Kota. …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *