Kamis , September 24 2020
Home / Kajian / Perlu Banyak Pelatihan bagi Warga Dibalik Potensi Pariwisata NTB yang Kaya

Perlu Banyak Pelatihan bagi Warga Dibalik Potensi Pariwisata NTB yang Kaya

MATARAM, Literasi- Tatanan kehidupan dunia mengalami ketidakpastian akibat pandemi Covid 19. Pasalnya,  kehidupan sosial, ekonomi dan  politik, serta merta berubah.  Puluhan juta warga di dunia telah menjadi korban keganasan Covid 19 termasuk di Indonesia dan NTB.

Supiandi yang mewakili Hj.Putu Selly dari Kafegama NTB  dalam webinar internasional bertajuk “Exploring The Role Of Gender in Sustainable Tourism Development”, mengemukakan dari 17 katagori usaha  sebanyak 11 katagori usaha mengalami kontraksi.

Di NTB sendiri  sektor pariwisata paling banyak terdampak dengan tingginya karyawan yang dirumahkan karena perusahaan tak mampu lagi membayar gaji. UMKM pun nyaris lumpuh. “Namun Pemprov NTB sudah mengeluarkan kebijakan dalam menghidupkan UMKM,” kata Supiandi.

Kendati demikian,dibalik upaya-upaya yang dilakukan, angka kemiskinan diprediksi akan meningkat dan rentan kejahatan termasuk terhadap perempuan dan anak. Mengamati besarnya potensi sektor kepariwisataan, ia menilai perlunya pelatihan-pelatihan bagi masyarakat untuk membangkitkan kembali industri tanpa asap.

Ketua STP Mataram, Dr.Halus Mandala, ketika membuka webinar internasional mengakui  belum ada tanda-tanda pandemi covid berkurang. Hal itu ditandai  dengan makin bertambahnya warga yang terpapar. Dampaknya, penghasilan masyarakat menurun drastis bahkan sampai titik nol.

“Terjadi pula perubahan pola hidup tatanan new normal yang memaksa kita menjalaninya penuh kesadaran. Kondisi ini menjadi tantangan hidup baru yang mau tidak mau harus dijalani,” katanya.

Halus mengatakan bahwa dalam webinar ini ingin diketahui bagaimana peran perempuan dan anak-anak masa depan dalam menyongsong perekonomian yang lebih baik melalui kebangkitan pariwisata yang tangguh dan berkelanjutan dimasa depan. Webinar yang ketiga kalinya tersebut  diharapkan bisa  berkontribusi mengingat yang dihadirkan adalah pegiat perempuan yang berpengalaman luas dan pakar lain.

Kata Halus, tujuan webinar yakni membangun kolaborasi dari para pakar dan pegiat perempuan, menghimpun informasi dan sharing pengalaman untuk menemukan kebijakan strategis dalam membangun pariwisata dengan peran perempuan melalui kesetaraan gender.

Dalam webinar tersebut hadir sebagai narasumber masing-masing Baiq Sri Mulya (Founder Komunitas Perempuan Sembalun), Sri Susanti. SST.Par. M.Par (Dosen STP Mataram), Fathul Rakhman (Manager Pemberdayaan Masyarakat dan Peningkatan Peran Perempuan), dan Supiandi mewakili Hj.Putu Selly dari Kafegama NTB. ian

About literasi

Check Also

Dekranasda NTB Bertekad Sukseskan MotoGP

Rapat pemgurus Dekranasda NTB Mataram,DS – NTB memiliki potensi budaya yang sangat memukau yang juga …

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: