Sabtu , September 19 2020
Home / Oleh Oleh / “Sesek Kereng”, Tenun Tradisional Sasak

“Sesek Kereng”, Tenun Tradisional Sasak

Wah ta belek ite batur pada belajar

Endak males, endak lilus begawean

Pada nambah

Talet bunga to lek lendang jari benang

Wah na si belek batur nine belajar nyesek

Sesek kereng sesek kereng jari dodot

Metandangan

Endak girang batur nine lo na nyisik

            Munna girang batur nine lo na nyisik

            Lenge gati…lenge gati

            Endarak lain batur doang kerantekna

            Mauk dosa…mauk dosa

Demikian bagian dari syair/lagu “Sesek Kereng” cipt. NN yang terinspirasi dari aktivitas menenun kain tradisional warga masyarakat Suku Bangsa Sasak. Bahkan, pada era tahun 60-70 an masih banyak areal pertanian/perkebunan di Pulau Lombok  ditanami kapas (Bunga : Sasak) sebagai bahan baku tenunan ini.                       

     Inak Sumiyah, perajin yang sudah berusia 70 an tahun asal Desa Kembang Kerang Daya Kecamatan Aikmel Lombok Timur (Lotim), misalnya, dengan kaki berselonjor di antara alat tenun “Sesek” masih eksis menghentakkan gemulai tangannya yang sudah keriput. Dengan  cekatan dia  menenun dari benang hingga menjadi sebuah kain. Duduk di sampingnya, seorang perempuan cantik,, Rian Novianti namanya.

    “Niki papun tiang nggih (Ini cucu saya ya),” katanya dalam bahasa Kembang Kerang yang kental. Sang nenek masih bersuara lantang dan jelas, penglihatannya pun tergolong terang tanpa berkacamata.

     Sedangkan perempuan yang duduk di sampingnya, Novianti,  masih kuliah. Walau demikian, Novianti, panggilan akrab Rian Novianti, turut membantu melestarikan tenunan.

    Menurut Novianti, neneknya masih bersemangat melakukan  pekerjaan yang sudah digeluti sejak kecil itu. Malahan usia alat tenun yang dipakai neneknya sudah berumur ratusan tahun.

    “Nenek saya  menerima alat tenun ini dari orang tuanya yang juga menerima dari orang tuanya dahulu,” imbuhnya, sambil menengok alat tenun dari kayu yang masih kuat tersebut (tanpa ada lapuknya).

Merambah hingga Kota Metropolitan

    Menurut Novianti, tenun tradisional Sesek Kereng termasuk dari Kembang Kerang Daya tak kalah kualitasnya dengan kain tenun dari daerah lain. Kini tenunan itu sudah  mulai merambah ke daerah lain dan kota-kota besar dan sudah banyak dilirik oleh para desainer busana terkenal.  

     Karena itu, bersama suami tercinta dia mengembangkan tenunan tradisional ini dengan berbagai strategi,  mulai dari pengembangan design maupun pemasaran. Dia dibantu beberapa tenaga dari warga masyarakat setempat.

    Sedikitnya 6 orang pengrajin membantu Novianti dalam mengembangkan usaha peninggalan nenek moyangnya itu. Hasilnya, selain dipasarkan ke beberapa warga masyarakat lokal, juga lewat artshop yang ada di Kembang Kerang Daya.

     “Alhamdulillah, suami saya  selain aktif di artshop juga  menjalin kerjasama dengan beberapa pihak dari luar daerah,” aku Novianti.  

    Desain yang dirancang merupakan pengembangan bentuk dasar motif yang ada. Dasar motif tenun  tradisional Sasak “Sesek Kereng” ini adalah  Mancis, Menanti dan Endak.

    “Kita tidak lepas dari dasar motif tenun tradisional khas sasak Sesek Kereng. Kita aktif untuk berkreasi secara inspiratif  untuk merancang dan memperkaya motif, sehingga banyak alternatif bagi para pencinta tenun tradisional khususnya produk dari Pulau Lombok termasuk Desa Kembang Kerang Daya,” tandas Novianti.  

   Kain hasil tenunan di Desa Kembang Kerang Daya umumnya memiliki panjang 4 meter. “Kain tersebut bisa untuk kain sarung, untuk kegiatan adat-istiadat,  baju/kemeja, sajadah maupun untuk gendongan,” imbuhnya.

     Untuk pemasaran, di tingkat pengrajin harga terendah dibandrol mulai dari Rp 250.000 hingga Rp 500.000 perlembar. “Relatif mahal memang, karena pengerjaannya rata-rata butuh waktu 1 minggu perlembar,” ungkapnya. kusmiardi

About literasi

Check Also

Madu Trigona, Bisnis Baru yang Menggiurkan

Madu Trigona/KPH Rinjani Barat Ada berbagai jenis madu yang belakangan mengemuka sebagai lahan bisnis. Selain …

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: